Yati  

Posted by: Story in

YATI Aku baru bekerja 6 bulan di salah sebuah pejabat kerajaan. Pada bulan berikutnya, seorang sekretari baru masuk bekerja di bahagian aku tetapi berlainan unit. Namanya Yati. Muka memang cantik, hidung mancung, senyum manis, kaki panjang, body cantik dan yang paling penting bontot yang mampat dan pejal. Bila dia pakai kebaya atau skirt, memang pandang tak lepas, baik pekerja am sampai lah ke bos-bos. Aku pulak seorang yang ramah. Member di opis aku senang bekerja dengan aku termasuk lah akak-akak kerani. Satu hari, Kak Maz, sekretari bos aku bagitau aku Yati kirim salam pada aku. Aku punye la kembang, mana taknya ramai-ramai lelaki kat opis tu, dia kirim salam kat aku. Akak Maz cucuk jarum kat aku, “si Yati tu asyik tanye pasal awak aje, dia minat kat awak la tu” aku tersenyum je. Nak jadik cerita, masa aku masuk bilik photostat, Yati pun ada di situ. Aku tengok dari belakang Yati tengah membongkok ambil kertas yang jatuh, terus batang aku mencanak naik tengok si Yati tertonggeng. Aduuhhh seksiiinyaa.. Aku beranikan diri menegur dia. Dia senyum macam happy tengok aku. Aku pun pancing ajak dia minum2 lepas balik kerja, dan macam yang aku agak, dia setuju. Start dari hari itu, hubungan kami makin rapat. Kami saling berbalas sms, lepas tu berbalas mms gambar masing2, dan lama kelamaan sms kami berbaur lucah. Dia mengaku selalu melancap sebelum tidur. Aku buat lawak tak baik melancap sorang2, then dia tanya, abis tu nak melancap berdua ke? Aku terkedu dan jawap, “ Lagi best kalau ada orang tolong buatkan”..si Yati balas, “ haaa , tolong la saya kalau macam tu..peehh teruss aku stim dengar dia cakap macam tu. “haa bila nak buat nanti bagitau la saya, saya tolong” aku cakap dan terus blah dari situ. Aku malu sebab kote aku dah terbonjol, kantoi kang buat malu je. Petang tu dalam jam 6 petang, aku call dia ajak berborak. Kami sambung balik bab melancap tadi, dan dia tanya aku bila nak tolong? Aku cakap sekarang pun boleh. Kami berpakat untuk berjumpa di holding room, sebelah bilik mesyuarat. Sampai sana Yati dah tunggu aku. Bilik tu kecil agak panas sebab aircod dah tutup sebab dah pukul lewat petang. Aku kunci pintu. Orang pun dah ramai balik. Aku tak banyak cakap terus dekat dengan Yati dan cium bibir dia. Yati membalas dan kami berciuman sambil menghisap lidah dan bertukar air liur. Tangan aku menjalar meraba belakang Yati dan aku ramas-ramas bontot Yati. Lembut. Best. Kemudian aku usap-usap cipap Yati dari luar kain. Aku cuba buka baju Yati tapi agak sukar sebab bilik tu gelap. So Yati bukak sendiri baju dia aku lurutkan kain kebaya dia ke bawah. Bau badan Yati semerbak membuatkan aku semakin ghairah. Aku melutut dan terus menghidu celah kangkang Yati. Bau diaaaa...aduuhh menusuk dalam hidung terus ke ke kepala aku. Aku jilat panties Yati yang memang dah basah. Aku tarik panties dia dan suruh dia duduk menonggeng atas sofa. “ Now, u duduk tonggeng, rileks. Biar I tolong u, okay” Yati berpusing memandang aku sambil mengangguk ghairah. Aku bukak baju dan seluar aku sebab dah berpeluh. Dalam kesamaran, aku melutut balik menghalakan kepala aku ke bontot Yati yang dah lama aku idamkan. Aku tak boleh nak describe cipap dia bentuk macam mana sebab gelap. Tapi dari jilatan aku, aku dapat rasa cipap dia tembam jugak, dengan bulu nipis. Aku jilat dari peha dia, naik ke celah kelengkang. Then aku jilat pipi bontot dan terus ke lubang bontot dia. Bau bontot dia takde la wangi, masam ada jugak. Tapi dah stim, semua jadik sedap. Aku jolok2 lidah aku kedalam lubang bontot dia. Teremut-kemut lubang bontot si Yati menahan tujahan lidah aku. Kemudian, aku turun jilat alur cipap Yati. Panas. Basah. Lembut. Masin dan payau. Tapi sedap nak mampos! Aku hisap pipi cipap dia. Aku gigit sikit. Kemudian aku duduk atas sofa, dan suruh Yati duduk atas muka aku. Dengan posisi ni, senang aku nak menjilat. Aku jilat cipap Yati, naik ke kelentit dia. Jumpa kelentit dia, aku sedut kuat-kuat. Menggeletar dia. Dia pegang kepala aku, dia tekan cipap dia kat muka aku. Aku melajukan lidah aku dan serentak dengan itu, Yati mengejang. “Uuuuuuuunnnnhhh ....sedaaappp ..uuunnhh” dan dengan itu jugak air Yati keluar membasahi muka aku. Yati climax. Aku menghirup air Yati. Payau. Tapi sedap. Yati terbaring kepuasan atas sofa sambil kaki dia atas paha aku. Termengah-mengah dia. “Best kan kalau ada orang tolong melancap?’ aku mengusik Yati. Dia tergelak kecil. Kaki dia bergerak perlahan menggesel-gesel kote aku. Kemudian dia bangun sambil mengurut batang aku. Tanpa disuruh, Yati menghisap batang aku. Turun naik kepala dia. Aku mengerang kesedapan. Dalam 2 minit dia menghisap, aku minta 69. Aku berbaring atas sofa dan Yati berbaring atas aku. Yati sambung menghisap kote aku, dan aku menjilat cipap Yati lagi. Lama kami menghisap menjilat. Sambil menghisap Yati melancapkan batang aku. Dalam agak 10 minit buat macam tu, aku terasa nak pancut. Aku suruh Yati berhenti dan kami bangun. Yati tersenyum manja memandang aku. “Best?” tanya Yati. “Best sangat-sangat sayang” aku menjawap sambil mencium dahi dia. Yati tersenyum manja lagi. Kami berbaring atas sofa sambil bercium. Batang aku Yati kepit di celah-celah cipap dia yang basah. Aku gerak-gerakkan batang aku perlahan. “Sedapnyaa.. “Yati mendesah perlahan. Yati bangun duduk atas aku. “Yati masukkan, oke?” Yati meminta manja. Seksi betul budak ni. Aku mengangguk. Yati pegang kote aku dan mengarah ke lubang cipap dia. Dia turun perlahan-lahan memasukkan kote aku dalam cipap dia. Aduuuhhh sedapnyaaa... “aahhh...” Yati mengerang perlahan. Habis masuk batang aku dalam cipap dia. Dia mengemut perlahan cipap dia. Lepas tu dia berbaring pada aku dan kami bercium lama. Kemudian dia bangun semula dan mula menghenjut. Mula perlahan lama-kelamaan makin laju. Dia menghempas-hempas bontot dia pada badan aku. Sakit jugak tapi aku tahan. Kami sama-sama stim. Dalam 5 minit aku bangun dan menghempap Yati. Aku pulak yang menghenjut. Yati memegang erat badan aku. Jari-jemari dia mencakar belakang aku. Aku menghenjut dan menghentak Yati selaju yang boleh. Dalam 5 minit lepas tu, Yati menjerit kuat. Nasib baik aku kunci pintu. Kalau tak konfem orang luar dengar. “ Aaahhhhhh...uuuuuunngghh fuckkkk meeeeeeee harderrrr!! Aaaahh” Yati menjerit kuat. Aku menutup mulut Yati. Yati mengejang dan mengepit badan aku dengan kuat. Aku henjut laju-laju dan dalam masa yang sama, kami menjerit kuat. Yati mengemut batang aku kuat. Dia menggigil dan mengejang. Yati memeluk aku kuat. Aku tak dapat tahan, aku hentak kote aku kuat-kuat lalu terpancut dalam lubang Yati. Aku tak ingat berapa das, tapi banyak jugak. Kami sama-sama klimaks. Aku terbaring atas badan Yati. Badan kami basah berpeluh. Aku biarkan batang aku mengendur dalam cipap Yati. Kami berbaring berpelukan atas sofa. Kami bercium dan bergomol. Kemudian berehat dan berbual. Lama juga kami dalam keadaan macam tu. Bila aku lihat jam tangan, dah pukul 9 malam rupanya. Kami cepat-cepat berkemas dan memakai baju. Sejak dari hari tu, kami akan bergomol dalam bilik holding room sekurang-kurangnya 3 kali seminggu. Kadang kala kami akan datang opis pada hari Sabtu semata-mata nak memadu asmara. Dan yang pasti, kami selalu balik lewat dari opis....

This entry was posted on 7:49 PM and is filed under .