Ilyani  

Posted by: Story in

First time aku buat dengan seorang gadis bernama Ilyani.
Ceritanya begini.
Hari itu hujan agak lebat dan Ilyani ketika itu sedang menunggu hujan reda di perkarangan sekolah. Aku pula bernasib baik sebab aku bawa kereta ke sekolah pada hari itu.
Aku pun kesian melihat Ilyani yang kesejukan dan keseorangan itu.
Jadi, aku pun mengajaknya naik kereta aku. Mula-mulanya, dia agak segan.
"Tak baiklah. Nanti orang salah faham pula,"katanya.
Tetapi setelah lama aku memujuknya, akhirnya dia pun bersetuju.
Sesampainya kami di rumahnya, kami berdua basah kuyup kerana tidak membawa payung dan kebetulan tak dapat letak kereta di dalm rumahnya kerana kereta ayahnya ada.
Dia mengajak aku masuk. Pada mulanya, aku tidak brapa berani kerana takut ayahnya tidak suka. Namun, dia memberitahu bahawa ayahnya pergi outstation kerana ada tugas. Ibunya pula keluar dengan kawan. Aku pun tidak teragak-agak lagi untuk masuk, apatah lagi setelah berkali-kali diajak.
Ilyani menghulurkan sehelai tuala kepadaku untuk mengeringkan badan.
"I masuk ke dalam bilik tukar pakaian dulu ya?"katanya.
"OK. Take your time."
Dia pun naik ke atas dan masuk ke dalam biliknya. AKu pun agak bosan juga kerana lama dia masuk ke dalam bilik.
Aku pun merayau sekitar rumahnya. Yang menarik perhatian aku ialah bilik tidur emak dan ayahnya. Ada perakam VCD dan set TV 29 inci. Mesti lucah ni, bisik hatiku.
Sangkaan ku memang tepat sekali. Aku menjumpai beberapa kaping VCD berunsur seks 18SX 3 bintang di dalam laci. Ada yang orang putih, Jepun, Thai dan macam-macam lagi. Ah, memang syok sekali. Tetapi ada satu pita video yang agak pelik kerana tidak ada title. Aku pun curi tengok.
Alangkah terkejutnya aku apabila melihat dua orang dewasa tengah bermesra. Apabila aku lihat muka mereka, aku dapat mengecam mereka, iaitu ibu dan ayah Ilyani.
Aku mula stim melihat mereka berdua melakukan hubungan seks dengan begitu ghairah sekali. Rupa-rupanya, mereka merakam buat kenangan. Ah, memang bertuah aku dapat melihat ibu dan ayah teman aku bogel dan melakukan hubungan intim suami isteri. Memang mesra. Aku agak Ilyani pun mungkin tak pernah tengok.
Tiba-tiba, pintu dibuka dan Ilyani tercegat di muka pintu.
"Apa yang Zam tengah buat di bilik ibu dan ayah I?" tanya Ilyani penuh terkejut.
Dia bertambah trkejut melihat skrin TV yang penuh aksi hebat itu.
"Aaa..pa? Mak dan ayah??"
Dia pun duduk menonton. Matanya macam terlekat pada skrin TV. Aku memperhatikan dia menggeliat kegelian.
"Eee, gelilah...", katanya.
"Ilyani nak cuba?"
Ilyani melhatku dengan terperanjat.
"Eh, Zam ni biadap betullah. Dahlah tengok pita ayah dan mak aku tengah...buat...lagi tanya Ilyani samada nak buat atau tidak. Dahlah, jangan tengok lagi"
Aku tidak mnghiraukan kata-katanya, malah memberanikan diri membelai mukanya yang putih melepak itu.
"Ilyani. Marilah. "
Dengan itu, tanganku mula merayap ke seluruh badannyya. Mengangkat bajunya dan meramas buah dadanya.
"Janganlah, Zam. I takut...I tak pernah buat benda-benda macam ni."
Tetapi aku berkeras juga. Akhirnya, dia pun tidak melawan, malah mula membalas belaian sayangku dengan meramas batangku pula.
"Uish, besarnya", katanya.
Kami pun mula bermesra di atas katil mak dan ayahnya. Walaupun masih tidak berpenglaman, namun Ilyani tetap hebat. Dia merengek penuh manja, seperti ibunya merengek ketika bermesra dengan ayahnya.
Aku masukkan batangku ke dalam pantatnya yang telah berair itu. Sedang kucuba memasukkan batangku ke dalam lubang cipapnya, aku dapat merasa seperti sesuatu yang pecah ditembusi batangku. Rasanya memang sedap, bertambah lagi dengan jeritan kesakitannya.
"Aaaaaaahhhhh....dohhhhh...Zzzaam, jangan kuaat sangat. Lyani taak ta..han nii".
Aku tak kisah. Ditekan juga batangku sambil mengerak-gerakkan punggungku menikmati keseronokan bersetubuh dengan seorang gadis dara yang cantik lagi innocent.
Akhirnya, setelah lama begitu, aku pun memancut ....bukan di dalam lubang cipap, tapi dalam lubang terbesarnya, iaitu mulut.
Begitulah ceritanya. Kini, Ilyani dah lost contact dengan aku karana pergi belajar kat overseas. Namun dia patut berterima kasih kerana aku telah mengajarnya sesuatu yang tidak mungkin dilupakannya sepanjang hayat.

This entry was posted on 11:41 PM and is filed under .