Bersetubuh dgn Jiranku  

Posted by: Story in

Ceritanya berlaku tak lama dulu, adalah 5 tahun lepas. Masa tu aku dan isteriku duduk menyewa di sebuah rumah di taman perumahan. Waktu tu aku ada seorang cahaya mata yg aku biasa letakkan di rumah org untuk di jaga di siang hari semasa aku dan isteriku pergi bekerja. aku bekerja di sebuah pelabuhan yg baru sementara isteriku pegawai kerajaan. Di sebelah rumah penjaga anak ku tinggallah sepasang suami-isteri yang mempunyai 5 org anak kecil. Suaminya ni seorang jurutera dan selalu kena bekerja di luar negara memantau project, kadang2 6 bulan baru pulang kerumah. Nama wanita ni Jue, tu yang isteri aku cerita pada aku, sebernanya dia dan isteriku selalu duduk bersembang bila masa nak menjemput anakku dari rumah penjaganya. Dari mulut isteriku ni banyaklah juga aku ketahui tentang dia ni, dah 10 tahun berkahwin dan selalu kena tinggal suaminya, umur Jue ni masa tu baru 28thn. dia ni pernah sekali ikut suami ke luar negara tapi kerana dia tak boleh sesuaikan diri masa di luar negara dia tak mahu ikut lagi suaminya tu lagipun dia kata anak2 kecil dan sekolah lagi. Dia lebih senang duduk d rumah saja bersama ank2 dia yg kecil tu. Masa aku pindah kat situ suami dia dah lebih 6 bulan tidak jenguk dia dan anak dia. Menurut isteri aku dia banyak juga bertanya tentang keluarga aku termaksuklah aku, kerja di mana, sebagai apa? dan lain-lain lagi. Di pendekkan cerita pada satu hari tu isteri aku outstation dan penjaga anakku tiada di rumah menziarah datuk yg tenat di kampung. Aku pula ambil cuti selama 3hari untuk menjaga anakku yg kecil tu. Inilah pertama kali aku menjaga anakku ni tanpa isteriku, entah macamana pada jam 10 mlm tu anakku ni meragam menangis tak berhenti-henti, dekat 30minit aku panik, terpikirkan pulak si Jue ni ada anak kecil mesti tahu apa sebabnya anak aku ni menangis tak henti2, tiba2 pintu rumah di ketuk org, aku pun bukalah pintu, tercegat Jue depan rumah aku, dia bertanya kenapa dgn anuakku ni tak henti-henti mnenangis, dia terus masuk ke rumah dan mengambil dan mendukung anakku tu, 10 minit lepas tu anakku diam, aku menjenguklah apa yg si Jue tu buat, rupanya dia sedang menyalinkan pampers anak aku.... Jue memanggil aku dan menyuruh aku buatkan susu, masa aku memberikan botol susu tu pada dia, kami secara tidak sengaja berpegangan tangan, dia senyum je...ni semua berlaku di dalam bilik tidur ku di atas katil ku, suasana menjadi begitu romantik pula, dia menyuapkan botol susu tu ke mulut anak aku, barulah aku terperasaan si Jue ni memakai baju tidur yg agak nipis dan agak low-cut sedikit, jadi sempatlah aku menjeling kearah buah dada dia,memang confirm dia tak pakai coli dan saiz yg aku kira agak lumayan juga berbanding dgn isteri ku punya. Aku tenung buah dadanya tu agak lama juga, aku kira dia pun perasan beb yg aku sedang perhatikan buah dadanya tu, Jue memaling ke arah aku dan sempat berkata...Hai dah ada yang bini punya masih nak pandang2 lagi orang lain punya ke..? Aku tersentak dan lamunan ku terhenti di situ, malunya aku bukan main lagi masa tu...dia sempat ketawa kecil..tapi yang agak memeranjatkan aku bila dia pandang kearah bonjolan pada kain aku tu...memanglah masa tu aku pakai kain pelikat dgn t-shirt je, batang seludang aku ni pulak menegang...aduh malunya aku...matanya mengerling kepada ku dari atas ke bawah..... Macamanalah...apa aku nak buat, aku terus keluar dari bilik tu, 30 minit kemudian Jue keluar dan berkata yg baby aku dah lena tidur...aku ucapkan terimakasih padanya..dia senyum dan berkata mana upahnya...sambil menuju kearah aku, aku jadi mengelabah tak keruan, waktu tu dah nak masuk tengahmalam. Bila Jue dah dekat dgn aku jantung aku berdegup dgn kencang entah macamana aku terus sambar badan Jue memeluknya dgn erat di pingggangnya dan terus beri dia kucupan ke aaarah bibirnya, Jue seperti terkejut dan tidak menyangka akan tindakan kilat aku tu, mulanya dia seperti menolak kucupan aku, aku seperti di possess...mungkin setan dah menghampiri diri kami, Jue jadi lemah dan dia secara semulajadi memberi respon pada settiap kucupan yg singgah di bibirnya itu....akhirnya kami berkucupan tanpa rasa gementar atau takut lagi, Jue seperti meminta lebih dari kucupan aje dari gerak geri dan cara dia melayan aku...aku terus merangkul tubuh Jue dan membaringkan dia di atas sofa kulit yang aku beli dari Italy, aku menindih tubuh Jue yang tengah kegersangan, dengan rakusnya aku meramas-ramas buah dada Jue, aku dengar Jue mengerang dan mengeliatkan badannya, dia membisikkan satu perkataan pada telinga aku, aaahbang Jue dah tak tahan, Jue merelakan aaabangggnya..... Itulah katanya yg terakhir yang aku dengar, aku dengan automatik melucutkan kain dan baju aku, kemudian aku merentap baju tidur yang Jue pakai...abis koyak baju tu....dia tidak membantah malah dia membantu ku dengan menanggalkan cebisan kain yang masih terlekat di tubuhnya itu....... Aku terpaksa berhenti di sini dulu, sambung di kemudian hari...Jue dah datang ke rumah ku...Aku nak main pepek Jue puas-puas sebab dah 2 bulan dia tak jenguk aku....

This entry was posted on 7:29 PM and is filed under .