Ramizi  

Posted by: Story in

Cerita ini berlaku mase aku 17 tahun. Aku selalu ke rumah kawan aku pada masa itu kami berkawan rapat. Die ade adek bernama Elin. Elin berkulit agak gelap, kurus, tinggi tapi mempunyai buah dada yang besar. Pada suatu hari aku ke rumah kawan aku pada waktu pagi. Niat aku hanya untuk menonton filem yang pada masa itu hanya menggunakan teknologi "tape". Kadang2 kami menonton filem lucah. Sampai sahaja ke rumah tersebut, aku pun mengetuk pintu. Tapi aku sudah perasan motor kawanku itu tiada. Lalu Elin pun buka pintu. Die berpakaian tidur, rambut agak tidak terurus. Die pun beritahu "Din takde, die mungkin keluar kejap". Tapi aku cakap takpelah. Memandangkan aku selalu datang ke rumah ini, Elin amat kenal aku, dan seperti biasa aku menunggu di dalam bilik kawanku itu. Sebagai pengetahuan, Elin sebaya dengan aku, tetapi die bersekolah agama di Klang. Selalu die bertudung di luar rumah. Tapi memandangkan aku biasa masuk ke rumah Elin,aku sudah biasa lihat die tidak bertudung. Aku pada masa itu memakai seluar trek tetapi tidak berseluar dalam (seperti biasa hingga ke hari ini). Sementara menuggu kawanku, aku sempat menonton video lucah yang baru sahaja kami pinjam dari kawan kami. Seperti lumrahnya, jika semasa mononton, kemaluan ku akan mengeras serta tegang. Selepas sejam menunggu kawanku masih tidak sampai. Masa itu aku hanya berdua bersama Elin di dalam rumah. Tiba2 aku terasa ingin ke tandas, tetapi di dapur aku nampak Elin sedang berkemban. Aku biasa melihat die dalam keadaan itu, tapi kali ini, kami berdua di dalam rumah. Selepas keluar dari tandas Elin sudah menunggu untuk mandi. semasa die mandi aku terasa ingin mengintainya. Jadi nampaklah aku badanya serat buah dadanya yang besar serta mempunyai puting yang agak gelap. Tapi aku tidak dapat melihat vagina dia. Selepas Elin keluar dari bilik mandi die terus ke bilik. Die tidak menutup pintu bilik, jadi semasa melepasi depan pintu iti aku ternampak Elin dalam keadaan tidak berpakaian serta berdiri di depan cermin. lalu aku pu terus mengitai Elin. Tapi entah bagaimana die perasan aku mengintainya. lau die cepat mnagambil tuala serta menutup bahagian bawah. buah dadanya hanya di tutup dengan tangan. Lalu aku dimarahi kerana mengintai. Jadi aku pun kembali ke bilik kawanku itu. Tal lama selepas itu Elin datang dalam berkemban, die berkata yang die ingin mencuba perlakuan seks seperti apa yang telah aku tonton tadi. Jadi kami pun melakukan penzinaan tersebut di atas katil kawanku itu. Agak sukar untuk memasukkan zakar ku kedalam vagina Elin kerana die masih dara. Aku amat tak sangka kerana boleh melakukan perbuatan seks hanya berpandukan cerita2 lucah yang kami pernah tonton. Sejak dari itu kami selalu melakukan perbuatan terkutuk itu di rumahnya sehingga perbuatan kami diketahui oleh kawanku itu. Tetapi die merasakan aku adalah orang yang sesuai untuk bermesra dengan adiknya itu. Tetapi kawanku ini bukan jenis yang makan adik sendiri. Die hanya membenarkan aku meratah adiknya, tetapi tidak orang lain. lama kelamaan perbuatan kami diketahui emak Elin tetapi tidak ayahnya. emaknya menasihati agar perbuatan kami ini tidak di ketahui oleh abang2nya yang lain serta ayah Elin sendiri. emak Elin pun agak seksi dirumah, dan di luar seperti biasa bertudung. di rumah emaknya selalu berbaju lutsinar serta tidak bercoli. Jadi aku biasa melihat buah dada mak cik itu. kadang2 aku berasa ghairah juga. rupa2nya Emak Elin yang aku panggil mak cik Su itu, lama kelamaan merasa ghairah dengan aku. Dengan selamba pada suatu hari die menyuruh aku memotong bulu ari2nya. Tapi aku tidak pernah berzina bersama mak cik tersebut kerana dia tidak sanggup menduakan suaminya sampai ke tahap zina. Sejak aku melanjutkan pelajaran ke menara gading Elin aku amat jarang melakukan hubungan intim bersama Elin. Dan aku juga sudah pandai mencari wanita2 lain untuk tujuan puaskan nafsu. Sejak kebelakangan ini hubungan kami kembali pulih dan kami kembali melakukan perbuatan zina tersebut. namun sekarang adik Elin, Amy sudah dewasa. Dan pada bulan lepas Elin mempelawa Amy untuk bersetubuh dengan aku. Aku amat terperanjat yang Amy sudah tidak mempunyai dara seawal umur 14 tahun. namun yang demikian, hubungan seks bersama Amy tidak kurang nikmatnya jika dibandingkan dengan wanita2 yang lain.

This entry was posted on 7:17 PM and is filed under .