Guru Tuisyen  

Posted by: Story in

ku seorang guru sekolah rendah di KL. Boleh dikatakan aku seorang guru yang baik, menurut para ibu bapa yang menyekolahkan anak mereka di sekolah aku mengajar. Guru Besar sendiri memuji kaedah pengajaranku. Maklumat ini aku perolehi daripada guru-guru lain yang rapat dengan Guru Besar. Oleh yang demikian, ramailah ibu bapa yang menawarkan aku untuk mengajar anak mereka secara peribadi di rumah mereka.

Tuisyen, bukanlah sesuatu yang baru padaku. Sebelum ini pun, dah banyak rumah aku pergi untuk tuisyenkan anak mereka. Aku dibayar mengikut jam.

Dalam banyak-banyak rumah yang aku pergi, aku suka pergi ke rumah seorang muurid aku yang terletak kira-kira 2 km dari rumahku. Dia murid tahun 2, berbangsa Cina. Bila giliran aku ke rumahnya (dua kali seminggu), aku cukup seronok, kerana ibunya seorang yang cantik. Aku memanggilnya Mrs. Chin. Umurnya lingkungan awal 30-an dan tidak berkerja. Suaminya seorang arkitek yang berjaya. Semasa aku mengajar anaknya, dia akan masuk ke bilik. Memang aku tak suka diganggu ketika sedang mengajar. Aku tak boleh ada orang tengok, ganggu konsentrasi. Dekat nak habis waktu, lebih kurang 15 minit sebelum tamat, dia akan keluar duduk di sofa. Apabila aku habis mengajar, anaknya akan masuk ke bilik dan menyambung kerja sekolah, sementara aku berbual dengannya. Dari situlah aku tahu serba sedikit tentang latar belakangnya.

Buat pengetahuan semua, aku pergi tuisyen rumahnya waktu malam, pukul 8.00 hingga 9.30. Kadangkala suaminya pun ada, kalau dia balik awal. Perhubungan aku dengan mereka boleh dikatakan baik. Mreka suami isteri sangat sporting. Bila time raya Cina, aku diberinya angpau.

Mrs. Chin sewaktu dirumah gemar memakai seluar pendek dan T-Shirt sahaja. Ini membuatkan bentuk tubuhnya yang montok itu terserlah. Aku kadangkala mencuri pandang kepada keayuan wajah dan tubuhnya itu, hingga kemaluan aku menegang. Aku sering berangan dapat beromen dengannya.
Rambutnya yang panjang dan lurus, kulitnya yang putih, gebu dan bersih, dan tubuhnya yang montok serta pinggangnya yang ramping itu membuatkan aku tak senang duduk. Sebab itulah aku suka pergi ke rumahnya. Walaupun telah mempunyai seorang anak yang berusia 8 tahun, badannay tetap cantik, macam anak dara. Mrs. Chin pandai menjaga tubuh badannya.


Ada sekali tu, Mrs. Chin memakai seluar yang sangat pendek dan T-Shirt hanging yang ketat, nampak perut dan pusatnya. Hari tu aku betul-betul stim, tak boleh nak konsentret mengajar sebab mata asyik melirik ke arah tubuh badannya sahaja. Balik, aku terus melancap, berangan making love dengannya.


Hari berganti hari, sudah hampir 9 bulan aku mengajar anaknya. Keputusan yang diperolehinya memang baik. Aku bangga. Mrs. Chin juga bangga dan mengucapkan terima kasih kepadaku. Suaminya selalu berbual hal-hal pembinaan denganku, sesuai dengan kerjayanya sebagai arkitek. Aku layan aje le, bukannya tahu sangat. Tapi, cikgu mesti pandai cakap.

Selepas peperiksaan akhir, aku turut ditawarkan mengajar anak mereka lagi, sebagai persediaan tahun hadapan. Aku setuju. Ada sebabnya. Maka, mengajarlah aku sehingga habis sesi persekolahan.

Minggu ini minggu last, lepas tu cuti panjang. Malam tu seperti biasa aku pergi ke rumah mereka buat kali terakhir sebelum cuti. Suaminya ada bersama. Selepas habis mengajar, aku dihidangkan air. Mrs. Chin dan suaminya juga duduk bersama berbual.


“Cikgu” sapa suami Mrs. Chin memulakan perbualan.

“Yes” jawabku ringkas menantikan kata-katanya.

“Next week I mesti pergi Penang. Ada projek” sambungnya.

“Wah, baguslah” jawabku semula.

“But the problem is, I must go there one week”

“Then, What the problem you got” jawabku semula.

“Nobody will be here to take care of my family”

“You can call your saudara”

“I did, but they cannot help. They have a lot of work to do” balasnya dengan wajah yang agak kesal.

“I hope you can help me” sambungnya.
“Tolong !!” aku terkejut dengan permintaan itu. “How”

“I nak you tolong stay here at night”

“Haaa !!!” tersentak aku dengan permintaannya. “But next week cuti, I nak balik kampung”

“Just one week, please”

“Cikgu, you cuma datang malam, sleep here. I got room for you. Then pagi, you can go anywhere you one” Mrs. Chin menyambung setelah lama mendiamkan diri membiarkan suaminya sahaja yang bercakap.

“You know, I tak ada sesiapa yang boleh I harap. This area is not good, it’s must be a man in the house at night. Nanti I pergi, tinggal my wifw and my daughter only”

“Plese cikgu, please think about it” sambung Mrs. Chin apabila melihat aku hanya mendiamkan diri.

“I’ll pay you” kata suaminya.

“It’s not about money” balasku.

“Then ?”

“Bila you pergi ?” soal aku.

“This Sunday, and I’ll be home next Saturday” jawabnya penuh ceria. Mungkin menyangka aku akan bersetuju.

“O.K.lah” sambungku. “But just one week”

“O.K…O.K….” balas mereka serentak dengan senyuman.

“Thanks” sambung Mrs. Chin sambil tersenyum ke arahku. Aku buat selamba aje sambil meneguk air yang terhidang.

“This Sunday night I datang” kataku sambil bangun hendak balik.

“O.K. I will prepair your room” balas Mrs. Chin sambil mengiringi aku ke muka pintu.

“I balik dulu”

“Thanks cikgu” suaminya berkata sambil berjabat tangan denganku. “Thank you very much”

Aku pun balik ke rumah. Dalam perjalanan, aku rasa menyesal juga bersetuju dan terpaksa balik lewat seminggu ke kampung. Apa aku nak bagitau mak aku nanti.

Malam itu, aku telefon kampung, bagitau yang aku balik lewat sedikit sebab ada kursus. Diorang tak kisah.

Hari ini hari Jumaat, last day sekolah. Aku tak boleh balik lagi. Lusa aku kena ke rumah Mrs. Chin menemani mereka dua beranak. Kawan-kawan serumahku dah pun pulang ke kampung halaman masing-masing. Tinggal aku seorang diri, boring.

Malam Ahad aku akan tidur di rumah Mrs. Chin. Timbul niat jahat aku untuk mengendap Mrs. Chin mandi ke, tidur ke. Inilah juga peluang aku untuk menatap tubuhnya yang seksi itu semahunya. Kalau masa kau mengajar, aku kurang berpeluang, malam aku tidur di sana, aku akan gunakan peluang ini. Harap-harap dapatlah tengok Mrs. Chin mandi, ataupun sekurang-kurangnya berkemban keluar dari bilik air……

Aku tidur dalam keadaan stim malam tu ……..


Jam menunjukkan pukul 10.30 malam, aku tiba di perkarangan rumah Mrs. Chin dengan motosikalku. Suasana agak sunyi, hanya sahutan anjing sesekali memecah kesunyian. Kawasan rumahnya agak terpencil, hadapan blok rumah teres dua tingkat rumahnya itu, terdapat belukar, mungkin belum dimajukan lagi agaknya. Rumahnya ke hujung sekali, corner lot. Sebelahnya, tak ada apa lagi, hanya belukar. Patutlah beria-ia sangat Mrs. Chin dan suaminya meminta aku menemani mereka dua beranak.

Aku masuk, lalu aku kuncikan semula pintu pagar itu. Aku telah diberitahu supaya mengunci semula jika sampai sewaktu aku menelefon Mrs. Chin memberitahu yang aku akan datang agak lewat sedikit.

Selesai mengunci pagar dan motosikal, aku pun mengetuk pintu rumahnya. Diam. Tak ada jawapan, aku ketuk lagi berulang kali, masih senyap. Hatiku mulai bimbang, jika ada sesuatu yang terjadi kepada mereka berdua di dalam. Aku ketuk lagi, kali ini agak kuat.

“Coming !!” aku dengar suara Mrs. Chin menyahut.

Kemudian, pintu pun dibuka, ku lihat Mrs. Chin hanya berkemban tuala sahaja. Maka ternampaklah oleh aku pangkal buah dadanya yang putih bersih itu semasa dia tunduk membuka mangga kunci.. Dengan hanya berkemban, aku mengerling juga ke pangkal pahanya yang gebu. Kemaluan aku menegang, nasib baik baju aku labuh.

“Please coming” katanya. Aku pun masuk dan sewaktu melintasinya, haruman wangian sabun masih melekat di tubuhnya, aku menoleh semula ke belakang, Mrs. Chin sedang menguncikan semula pintu. Aku lihat tubuhnya dari arah belakang, wow, punggungnya yang montok, lebar dan pejal itu sekali lagi membangkitkan nafsu aku. Pinggangnya yang ramping serta bentuk tubuhnya yang menggiurkan tidak menunjukkan yang dia sudah pun mempunyai seorang anak yang berusia 8 tahun.


“Sorry, make you waiting” katanya sambil berlalu. “I mandi tadi”

“It’s OK” balasku.

“Duduklah, I nak salin baju” sambungnya sambil menuju ke tingkat atas. Mataku meleret ke arahnya hingga hilang dari pandangan. Aku pun duduk di sofa, sambil membelek-belek majalah yang ada di situ.

Tak lama kemudian, Mrs. Chin pun turun, lalu terus ke dapur. Seketika, dia kembali semua ke ruang tamu dengan dua cawan air di tangannya. Mrs. Chin mengenakan pakaian tidur warna pink yang agak jarang, hingga menampakkan bayangan seluar dalam dan colinya. Semasa dia tunduk meletakkan air atas meja, aku sempat mengerling ke arah buah dadanya, kelihatan pangkal buah dadanya yang dibaluti coli berwarna hijau muda. Sekali lagi, kemaluan aku mengganas.

“Jemput minum” katanya sambil duduk berhadapan aku.

“Thanks” aku menjawab sambil mengambil air teh yang terhidang itu.

“Thanks, because you sudi datang” Mrs. Chin memulakan perbualan.

“I tak kisah, lagi pun memang I ada kerja. Mana Cindy” tanyaku melihatkan kelibat anak tunggal itu tidak kelihatan.

“Ohh…. dia dah tidur”

“Awalnya”

“Memang dia tidur awal, pukul 10.00 mesti I suruh dia masuk tidur”

“Oooo …. like that”

Kami terus berbual, dari situlah aku tahu serba sedikit tentang keluarga ini. Sewaktu berbual, aku tidak jemu melihat keayuan wajahnya, matanya tak sepet macam Cina lain. Kulitnya putih dengan rambut paras belakang yang ikal mayang, tambah pula dengan bentuk tubuhnya yang ramping, montok itu membuatkan aku rasa ingin memeluknya. Wangian tubuhnya memenuhi ruang tamu yang agak dingin itu.

“How old are you” tanyanya selepas sekian lama.

“25”, jawabku ringkas.

“Bila nak kahwin?”

“Tak tau lah. muda lagi”

“Jangan tunggu lama”

“Lelaki OK. You dulu kahwin muda juga kan?”

“Hmmm ….”

Aku terus diam, tak ada idea lagi. Dia pun begitu. Aku buat-buat baca majalah sambil sesekali ekor mata menjamah tubuhnya.

“Let me show you your room”, katanya sambil bangun berlalu ke tingkat atas. Aku pun follow aje le.

Dari belakang, aku memerhatikan lenggok punggungnya menaiki tangga. Rasa nak aje aku raba punggung tu, tapi apakan daya. Di tingkat atas, terdapat tiga bilik. Bilik depan, master room, bilik Mrs. Chin dan suaminya. Bilik tengah, Cindy.

“Here’s your room” katanya sambil menolakkan daun pintu bilik belakang. Kemas, dengan katil dan almari yang tersedia rapi. “I hope you like it”

“Yes, thank you” balasku.

“I nak tidur dulu, kalau cikgu nak tengok TV, you know how to do it. VCD pun ada. Make your self at home” jelasnya sambil meninggalkan aku.

“OK thanks, I memang tidur lambat” balasku.

Dia ke biliknya, aku turun semula ke ruang tamu menonton TV. Sambil tu aku membelek majalah yang ada di situ.

Mata semakin mengantuk, kulihat jam menunjukkan pukul 2.30 pagi. Aku off kan TV lalu ke tingkat atas. Apabila melintasi bilik Mrs. Chin, aku dapati pintunya tidak bertutup rapat. Timbul niat di hati ku untuk melihat dia tidur. Perlahan-lahan aku tolakkan pintu, lalu masuk ke dalam biliknya. Mrs. Chin sedang nyenyak tidur, mengiring ke arahku.

Aku menatapi ke seluruh tubuhnya yang terkujur lena itu. Kainnya terselak sedikit, menampakkan pangkal pahanya yang gebu. Dadanya naik turun menghembus udara, colinya dah ditanggalkan. Aku tatap sepuasnya, sambil mengusap kemaluan aku di hadapannya. Dia bukannya nampak. Aku rapatkan mukaku ke arah wajahnya, wangian kulit dan rambutnya membuatkan aku terasa hendak mencium pipi yang gebu itu. Agak lama aku buat begitu, terasa hendak diterkam sahaja wanita Cina itu. Kemudian, aku keluar lalu tutupkan pintu biliknya. Aku masuk ke bilik lalu tidur, sebelum tidur aku berkhayalkan peristiwa tadi…….

Di bilik Mrs. Chin, rupa-rupanya dia sedar apabila aku masuk ke biliknya. Dia hanya berpura-pura lena. Perlakuan aku mengusap kemaluan dan memerhatinya tidur, diketahuinya, Mrs. Chin tersenyum sendirian…….

Sedang aku dibuai mimpi, pintu bilikku diketuk. Kedengaran suara Mrs. Chin menyuruh aku bangun, rupa-rupa dah pagi. Aku bangun, basuh muka dan turun. Kelihatan Mrs. Chin menunggu aku dengan dua cawan teh di atas meja. Dia masih lagi berpakaian tidur. Aku minum lalu meminta diri untuk pulang. Di rumah aku sambung tidur dan meneruskan aktiviti aku sendirian, rakan serumahku telah pun pulang ke kampung.

Begitulah hari-hari seterusnya aku menemani Mrs. Chin dan Cindy. Aku sampai malam, aku balik pagi. Malam berikutnya kena datang lagi….


Malam kedua. Seperti biasa, aku akan tutup dan kunci pintu pagar rumahnya. Apabila pintu dibuka, Mrs. Chin sudah kemas berpakaian tidur, tetapi masih harum bau perfumenya. Setelah itu, aku dipersilakan minum sambil kami berbual kosong sehingga mata mengantuk.

Aku sempat bertanya mengapa saudara maranya enggan menemani mereka. Mrs. Chin menjelaskan bahawa mereka terlalu sibuk dengan urusan dan saudara sebelah suaminya tidak begitu menyukainya. Aku hanya menganggukkan kepala sahaja tanpa ingin mengetahui dengan lebih lanjut.

“Cikgu, I nak masuk tidur dulu” katanya sambil melihat jam dinding yang menunjukkan pukul 11.30 malam.

“OK” balas ku ringkas.

Mrs. Chin berlalu meninggalkan aku keseorangan di ruang tamu. Aku memerhatikan pergerakannya yang menghairahkan itu hingga hilang dari pandangan.

“Malam ini aku nak intai dia lagi, kalau boleh nak pegang sikit”, tekad hatiku.

Aku teruskan menonton. Seorang. Sunyi. Tiba-tiba Mrs. Chin turun dan terus ke dapur. Ketika itu jam menunjukkan pukul 12.30 malam. “Mungkin dahaga kut” kata hatiku.

Tak lama kemudian, Mrs. Chin kembali dan terus meniti anak tangga. Tiba-tiba ……

“Auchhhh !!!! ……. Arrrgghhhh !!!!!” terdengar jeritan Mrs. Chin di tangga.

Aku meluru dan dapati dia tercelapuk di atas tangga sambil tangan memegang pergelangan kaki kirinya. Mukanya berkerut menahan kesakitan.

“Why? What happened ?” tanyaku seraya duduk di hadapannya.

“I tergelincir”

“Sakit mana?” tanyaku. Dia menunjukkan ke arah pergelangan kaki kirinya.

“Let me see” balasku sambil memegang dan memicit-micit pergelangan kaki mencari kawasan sakit. Dengan pengetahuan aku semasa dalam Pengakap, aku boleh serba sedikit merawat kes macam ni.

Aku terus memicit dan mengurut kawasan pergelangan itu, sesekali dia menjerit kecil kerana kesakitan. Aku urutkannya hingga kurang sedikit kesakitan itu. Bukan tergeliat, cuma tersalah langkah saja.

“Boleh jalan?” aku tanya.

Mrs. Chin tak menjawab, dia terus bangun, cuba untuk berdiri. Tetapi dia terduduk kembali.

“Tak boleh” jawabnya mengerutkan muka.

“Let me help you. I will take you up stairs” balasku terus berdiri.

Mrs. Chin setuju. Dia memegang leherku dengan tangan kirinya. Aku memapahnya naik sambil tangan kananku melengkar pinggangnya. Aku memapahnya perlahan-lahan. Semasa itu, aku sempat memegang bahagian belakangnya dan aku dapati dia tak pakai coli. Aku teruskan langkah, tiba-tiba kakinya tersalah lagi. Dia hampir terjatuh. Aku segera menyambut dengan melengkar kedua-dua tanganku di pinggangnya. Mrs. Chin juga turut bergantung di leher dan bahuku dengan kedua-dua tangannya. Kami hampir berpelukan, tapi tak rapat. Ketika itu, aku dapati Mrs. Chin tak pakai seluar dalam juga. “Mungkin tidur dia tak pakai kut” kata hatiku.

Aku melambatkan langkah agar dapat memegang melengkari pinggangnya lebih lama. Dia macam tak kisah aje. Sampai di biliknya, aku masuk dan tutup semula pintu. Aku dudukkan Mrs. Chin dengan bersandarkan bantal. Kakinya kuunjurkan.

“Biar saya urut sikit” pintaku sambil tangan dah pun ada kat pergelangan kakinya. Dia hanya menggangukkan kepala. Aku terus memicit dan mengurut dengan perlahan. Aku alurkan urutan dari atas ke bawah, hingga ke jari kakinya. Agak lama aku mengurut sekitar kawasan sakit tu.

“Sakit lagi tak?”

“Kurang sikit”

Aku terus mengurut. Aku semakin berani. Aku urutkan betisnya ke bawah. Dia tak membantah. Sesekali wajahnya berkerut menahan sakit. Aku teruskan mengurut, kini kainnya aku selakkan sedikit. Aku urutkan lututnya ke bawah. Kemaluan aku dah naik. First time pegang kaki perempuan. Aku tengok Mrs. Chin diam aje. Aku semakin stim. Aku masukkan jari aku ke dalam kainnya. Aku lurutkan dari paha hingga ke jarinya. Mrs. Chin hanya mendesis kegelian bila aku perlakukan begitu. Tak nampakpun tanda bantahan di wajahnya. Kini, aku bukan mengurut, tapi meraba. Aku terus raba dan usap pahanya hingga ke bawah, kedua-dua belah sekali aku buat. Matanya kelihatan terpejam, sesekali mendesis mengerang dengan manja. Aku meraba semahunya, peluang macam ni bukan datang selalu.

“Pandai you urut ya” sapanya sambil tersenyum. Aku terkejut, serentak dengan itu, aku melepaskan tanganku dari pahanya.

“You urutkan bahu I” pintanya. Lega hatiku. Aku ingat dia nak marah, rupa-rupanya nak aku urutkan badannya pulak. Mrs. Chin bangun duduk dan membelakangkan aku.

Aku tekapkan kedua tapak tanganku di bahunya, aku picit lembut. Aku picit dan urutkan sekitar bahunya dengan perlahan. Sesekali aku picit-picitkan pangkal lehernya lalu aku leretkan hingga ke bahu.

“Mmmmm ….. mmmmm ……” suara rintihan Mrs. Chin lembut kedengaran.

Aku terus mengurut, hingga ke bahagian belakang badannya. Aku alurkan jari aku ke tengah belakangnya. Mrs. Chin merintih manja. Sesekali aku halakan tanganku ke bwah ketiaknya hingga ke pangkal buah dadanya. Selepas itu, aku urutkan semula sekitar bahu dan lehernya.

Rambutnya yang ikal itu aku belai serta lehernya aku usapkan dengan lembut. Haruman badannya menusuk hidung , membangkit nafsuku.

“Ahhh ….. mmmmmm ….”

Kemaluan aku dah mencanak. Aku semakin stim. Batangku aku halakan ke badannya, menusuk-nusuk belakangnya. Aku tahu dia tahu, tapi lantaklah. Aku dah tak tahan lagi dah. Aku cuba halakan tanganku ke pangkal buah dadanya melalui atas. Sambil aku memicit-micit bahunya, aku turun sedikit hingga ke pangkal buah dada. Dari atas jelas kelihatan bayangan buah dada dalam baju tidurnya yang agak jarang itu.

Aku larikan semula tanganku ke bahu. Kemudian turun lagi memegang buah dadanya. Sentuh sahaja sedikit, aku terus larikan ke bahu. Aku dapati Mrs. Chin tak membantah bila aku menyentuh buah dadanya. Aku try lagi. Aku sentuh lagi, kali ini agak lama. Masih tidak menunjukkan apa-apa respon negatif. Hanya kedengaran suara desisan manjanya sahaja bila diperlakukan sedemikian.

Aku cuba lagi. Aku pegang dan ramas buah dadanya dengan lembut. Hujung jari ku menggentel-gentel putingnya.

“Hei ! janganlah” larangnya, tapi suaranya tidak begitu kuat. Tidak bersungguh. Aku terus menarik tanganku dari dalam bajunya. “You urutkan my whole body” pintanya sambil meniarapkan badan. Tangannya diletakkan di bawah kepalanya, lapik.

Sekujur tubuh yang seksi meniarap di hadapan ku. Kemaluan aku mencanak lagi. Dengan pakaian tidur yang agak jarang itu, manampakkan seluruh bentuk tubuhnya yang menggiurkan. Punggungnya yang montok, pinggangnya yang ramping dengan kulitnya yang cerah membuatkan nafsu aku bangkit.

Tanpa melengahkan masa, aku letakkan kedua tapak tanganku di bahunya. Lalu aku usap, aku lurutkan ke bawah. Bahagian belakang badannya kuusap dan kugosok lembut. Pinggangnya aku pegang sepuasnya, sambil aku memicit perlahan. Mrs. Chin meliuk kegelian sambil mendesis lembut. Kekadang tangan aku liar menjalar hingga ke punggung montoknya, aku meraba dengan sekali lalu saja, tapi Mrs. Chin tidak menunjukkan tanda marah. Kali ini aku terus meramas punggungnya yang dibaluti pakaian tidur, tetapi terasa kekenyalannya kerana dia tak pakai seluar dalam, setelah aku melurut dari bahunya. Sedap meramas punggung wanita ini.

Setelah agak lama aku menggosok dan meraba badannya, aku cuba untuk menarik pakaian tidurnya ke bawah. Perlahan-lahan sambil menggosok, aku tarik baju tidurnya ke bawah. Tiada bantahan., malah Mrs. Chin meluruskan tangannya agar mudah baju itu ditarik. Apa lagi, aku pun meleraikan hingga ke punggung. Terdedahlah bahagian belakangnya yang putih yang gebu itu. Sekali lagi tapak tangan aku menjalar ke seluruh bahagian belakangnya. Suara rintihan wanita Cina itu semakin galak.

“Ahh ….. mmmm ….. mmmmm…..”

Aku terus meraba badannya, hingga ke punggung aku ramas dengan lembut. Kadang-kala jari-jari aku terbabas masuk ke dalam pakaian tidurnya, terasa akan kegebuan dan kemontokan punggungnya apabila aku buat begitu. Rintihan dan desisan manjanya itu membuatkan aku semakin berani, aku terus lucutkan pakaian tidurnya ke kaki perlahan-lahan. Tetap tiada bantahan, punggungnya di angkatkan sedikit agar mudah bagi aku melucutkan pakaiannya. Aku tarik dan terus lucutkan, pakaian itu aku lemparkan ke sisi katil. Wah, sekujur tubuh tanpa seurat benang kini tertiarap di hadapanku. Jelas kelihatan bentuk tubuhnya yang menjadi igauan ku yang cantik itu. Aku lihat mata Mrs. Chin terpejam, mungkin menanti tidakan selanjutnya dariku. Belum pernah aku melihat wanita bertelanjang secara live. Inilah kali pertama, dapat pegang pulak tu. Best nye.


Badannya yang gebu itu aku raba dan gosok dengan perlahan atas ke bawah hingga melewati pinggangnya. Punggungnya yang tidak dibaluti itu aku ramas dengan lembut. Aku picit-picit, aku ramas-ramas ke seluruh tubuh yang bertelanjang itu. Kemaluan aku dah menegak. Aku tak tahan lagi, aku terus buka baju. Sambil aku meraba dan menggosok seluruh tubuhnya, aku cuba mendekatkan mulutku ke badannya, aku dapat menghidu haruman tubuhnya. Perlahan-lahan bibirku mencecah badannya. Kukucup dengan lembut. Mrs. Chin mendesis lembut. Aku kucup lagi, dan terus aku melarikan ciuman ke seluruh belakangnya. Kadang-kala aku jilat sedikit. Aku bawa mulutku hingga ke punggung. Punggung itu aku cium dan aku kucup, sambil tangan meneruskan rabaan, suara rintihannya makin jelas.

Apabila aku hendak mencium lurah celahan kangkangnya, tiba-tiba Mrs. Chin bangun duduk dan menjuntaikan kakinya ke birai katil. Aku terpaksa bangun dan berdiri di atas carpet. Mrs. Chin kini duduk mengadap aku dengan tubuh yang bertelanjang memerhatikan aku yang tunduk berdiri diahadapannya sambil menekapkan tapak tangan di kemaluan yang menegang. Aku dapat melihat tubuhnya dari arah depan, teteknya yang pejal itu, aku lihat akan putingnya yang menegang. Putih, halus, mulus dan cantik sungguh badannya.

Sedang aku mengelamun, tiba-tiba tangan kanannya memegang kemaluanku. Aku tersentak dan terus terundur setapak ke belakang. Mrs. Chin menarik seluar track aku rapat kepadanya. Sekali lagu kemaluan aku di pegang, aku tak dapat lari lagi. Mrs. Chin menggenggam batangku dan menggosok dengan lembut. Aku semakin terangsang. Perlahan-lahan dia menarik seluarku ke bawah, aku membiarkan sahaja seluarku dilondehkan. Aku kni berseluar dalam sahaja, hujung kemaluanku tampak basah sedikit. Dia terus mengusap batangku. Sambil tersenyum, dia melucutkan seliuar dalamku, dan mencanaklah batang kemaluanku dihadapannya. Dia hanya memerhatikan sahaja.

Terasa kelembutan jari jemarinya mengusap dan membelai batang kemaluanku. Diusap dan dilurutnya atas dan bawah. Belum pernah aku merasainya, selalunya aku sendiri yang mengusap batang sendiri, tapi ini orang lain yang buatkan, perempuan pulak tu. Terasa nak tercabut batang kemaluanku diperlakukan sedemikian. Aku hanya mendesis geli sambil mendongakkan kepala menahan kesedapan yang belum pernah aku rasa.

Tiba-tiba, aku terasa kehangatan dan basah di batang kemaluanku. Aku tunduk dan dapati batang kemaluanku ada dalam mulut Mrs. Chin. Dia mengulum batangku dan memainkan dengan lidahnya, aku terasa geli dan nak terpancut. Aku cuba kawal diriku agar tak terpancut. Mrs. Chin menghisap batangku semahu-mahunya.

Mrs. Chin menghisap kemaluan cikgu

“Ahhh…….mmmmm……..” aku mengerang kesedapan.

Sampai ke pangkal dia kulum, sambil matanya terpejam, hanya kadang-kala membuka apabila dia memandang ke arahku. Aku meramas rambutnya dan tolong menjolok ke dalam mulutnya. Terasa hujung kemaluanku berlaga dengan anak tekaknya apabila aku menjolokkan sedalam-dalamnya. Habis batangku dijilatnya.

Batangku diperlakukan seperti aiskrim, dijilatkan penuh rakus. Telur akupun diramas lembut sambil menjilat batang kemaluanku. Selepas itu, dia melancapkan kemaluanku manakala telurku dikulum dan dijilat. Aku macam nak meletup masa tu, sedap tak terkata, hanya suara aku yang mengerang keenakan.

Kemudian, Mrs. Chin berhenti. Dia bangun dan berdiri menghadap aku, kami berhadapan. Terasa bahang kehangatan tubuh kami di bilik itu. Aku memerhatikannya atas bawah sambil tersenyum, dia juga demikian. Mata kami bertentang, tiada kata-kata yang keluar, hanya renungan penuh makna dilemparkan.

Aku rapatkan badanku ke arahnya, sambil kedua tanganku melengkar pinggangnya. Aku rangkul dan tarik rapat ke tubuhku. Mrs. Chin juga memeluk leher dan badanku. Kami semakin rapat, dan aku terus memeluknya. Terdengar suara mendesis kami berdua.
Aku rangkul penuh kasih sayang dengan tangan kami meraba ke seluruh bahagian belakang badan. Aku eratkan pelukan, kemaluanku menusuk-nusuk perutnya. Aku pegang punggungnya dan tolakkan serapat-rapat ke arah tubuhku. Aku rasa sungguh bahagia, pertama kali dapat melakukan ini, dengan seorang wanita Cina yang cantik dan menawan, yang sememangnya menjadi khayalanku.

Kami bertautan agak lama. Lehernya aku cium, aku kucup. Begitu juga dengan Mrs. Chin, dia juga memberikan kerjasama dalam pelukan ini, leherku dikucupnya juga. Kami saling mendesis keenakan berselang seli sambil meneruskan pelukan dan rabaan ke seluruh badan.

Kami berpandangan, mata bertentang, bibir semakin rapat, dan rapat. Bercantumlah bibir aku dengan bibir wanita itu. Mrs. Chin bijak dalam mencium mulut. Dialah yang menjulurkan lidahnya ke dalam mulutku. Seperti berpengalaman, aku terus menghisap lidahnya. Lidah aku juga hisap dengan lembut apabila aku menjulurkan ke dalam mulutnya. Kami saling berkucupan mesra, diiringi bunyi yang memberahikan. Sambil berkucupan, pelukan makin rapat. Mrs. Chin terpaksan menjengketkan kakinya sedikit apabila aku menyedut dengan kuat lidahnya diikuti dengan tautan yang erat.

Perlahan-lahan, aku membaringkan Mrs. Chin ke atas katil. Tangannya masih dilengkarkan di bahuku. Kami masih berkucupan. Aku menindih Mrs. Chin sambil meneruskan pelukan. Ciumanku, aku larikan ke lehernya, kemudian membawa mulutku hingga ke buah dadanya. Aku hisap putting teteknya, bersilih ganti, kiri dan kanan. Mrs. Chin menggeliat keenakan bila diperlakukan begitu. Aku hisap semahunya, dengan rintihan Mrs. Chin mengiringi tindakan aku.

Aku terus mencium, kini bahagian pusatnya aku jilat. Aku turun lagi, hingga ke pangkal kemaluannya. Kemudian, aku berhenti, aku lihat kemaluannya, agak merah, dihiasi dengan bulu-bulu halus yang tersusun rapi. Kelihatan kelentitnya yang merah bergerak-gerak perlahan. Di lurah cipapnya, kelihatan basah, berair. Kali pertama aku dapat melihat cipap dari dekat, aku stim, terus aku hulurkan jari aku ke kemaluannya. Aku usap dengan lembut bibir kemaluannya. Mrs. Chin mengerang enak sambil menggerak-gerakkan punggungnya. Aku mainkan kemaluannya, kelentitnya aku gentel, dan terangkat punggungnya menahan kesedapan itu.

Perlahan-lahan, aku dekatkan mulutku ke bibir kemaluannya. Baunya agak kurang menyenangkan. Tapi, nafsu dah menguasai diri, maka aku pun terus rapatkan mulutku


hingga kena bibir kemaluannya. Aku cium, aku kucup dengan lembut. Mrs. Chin meliuk sambil tangannya meramas-ramas rambutku. Aku jelirkan lidah dan terus menjilat bibir
kemaluannya. Basah lidahku bertemu air mazinya. Aku tak kira, aku jilat lagi.


Kelentitnya aku mainkan dengan lidah, berulang-kali, tiba-tiba tubuh Mrs. Chin mengejang dan habis basah lidah dan bibirku.

“Ahhhhhh …….. hhhhhhhhhh …………”

Rupa-rupanya Mrs. Chin dah klimaks. Aku berhenti menjilat dan lapkan bibirku dengan kain cadar katilnya. Aku main dengan jari di cipapnya. Aku jolokkan sedikit, dia mengerang. Aku jolok dan tarik lagi, dia mengerang makin kuat, suara yang menaikkan nafsu aku.

Aku kembali memeluk menindihnya. Mulutnya aku kucup lagi. Mrs. Chin melengkarkan kedua tangannya ke badanku. Perlahan-lahan, aku mendudukkannya dengan kaki dikangkangkan. Aku pergi ke arah belakang. Aku sandarkan belakang badannya ke badanku. Dari situ, aku lengkarkan tangan di pinggannya terus jari-jemari aku berlabuh di lurah yang berair. Aku menggentel-gentel kelentit dan mengusap cipapnya. Mrs. Chin semakin tidak bermaya, hanya mampu mengerang dengan mata yang terkatup. Sambil berbuat begitu, aku mengucup bibirnya, badannya mengejang. Sekali lagi Mrs. Chin mencapai klimaks, jariku basah dengan cairan pekat yang keluar dari cipapnya.

Tubuhnya aku baringkan kembali, lalu aku mendakapnya. Lurah kemaluannya dah basah. Aku julurkan hujung kemaluanku bermain-main di sekitar bibir cipapnya. Dia makin mengerang kuat.

“Please … ssss ……..” pinta Mrs. Chin dengan suara yang tersekat-sekat sambil memegang erat leherku.

Hujung kemaluanku yang basah bercantum dengan cipapnya yang berair itu membuatkan aku rasa stim yang amat sangat. Perlahan-lahan aku tusuk ke dalam cipapnya. Mrs. Chin. Terasa sempit, payah juga aku nak menjoloknya, mungkin jarang digunakan. Mrs. Chin menjerit sambil mengeratkan lagi rangkulannya.

“Arghhhhh…..hhhhhh………..”

Batang kemaluanku, aku junamkan ke dalam, sampai habis. Aku biarkannya berendam dalam lurah nikmat itu buat seketika sambil kami terus berkucupan. Setelah itu, dengan perlahan aku angkat dan tusuk kembali. Suara rintihannya membantu dayungan aku. Aku dayung lagi, mata aku terpejam menahan kenikmatan yang belum pernah aku rasa sebelum ini. Kelihatan wajah Mrs. Chin juga berubah apabila batang kemaluan aku bergeser di dinding cipapnya.

Aku lajukan dayungan, suaranya makin kuat. Aku dayung selaju yang boleh, suaranya memecah keheningan malam yang dingin itu. Kemudian, aku slow balik, dan laju semula sampai aku rasa penat. Peluh jantan mula memercik membasahi badan kami, tetapi hawa dingin yang memenuhi ruang bilik menyejukkan semula.

Setelah puas dengan posisi itu, aku angkat Mrs. Chin sambil aku duduk bersila. Kemudian, aku halakan cipapnya ke arah batangku. Mrs. Chin ku dudukkan atas batangku. Kini dia yang melakukan gerakan. Mrs. Chin mengenjut tubuhnya atas bawah sambil mengerang dengan tanganku memeluk tubuhnya. Suara kami saling berlawan mengerang keenakan. Aku lunjurkan kaki dan membaringkan badan dengan Mrs.Chin masih berada di atas. Aku rasa batang ku agak sakit, macam nak patah. Kemudian aku kembali ke posisi seperti tadi. Sekali lagi tubuh Mrs. Chin kekejangan, klimaksnya datang lagi, terasa basah batang ku dalam cipapnya. Dia keletihan, tidak lagi mengenjut. Aku lepaskan, dan meniarapkannya. Kemudiannya aku angkat pinggangnya, menonggek sedikit.

Kelihatan lubang cipapnya yang basah terkemut-kemut menanti batangku. Aku terus jolokkan batang kemaluanku ke dalam cipapnya dari arah belakang. Terasa sedikit sempit. Aku dayung dengan lembut dan makin laju. Rintihannya berselang seli dengan suara aku mengerang keenakan. Sambil menusuk, aku main teteknya, puttingnya aku gentel-gentelkan sehinggakan aku terasa hendak terpancut, lalu aku cabut koteku. Aku membaringkannya semula dan kami berpelukan lagi. Aku merehatkan kote aku sekejap, takut terpancut pulak nanti.




Bila dah OK, aku kembali menjolok koteku ke lubang cipapnya. Aku dayung dengan laju, makin laju dan terasa dihujung koteku seperti gunung berapi yang hendak memuntahkan lavanya, dan …….

“Arrrggghhhhh ……..”

Satu pancutan padu menerjah ke dasar cipap Mrs. Chin diikuti jeritan kenikmatan yang maksimum keluar dari mulut Mrs. Chin dengan keadaan tubuh yang kejang. Rupa-rupanya, kami mencapai klimaks bersama. Terasa kebasahan di dalam cipapnya, air maniku berpadu dengan air maninya. Aku biarkan koteku terendam di situ buat sementara. Peluh yang memercik telah membasahi badan kami. Aku keletihan, begitu juga dengan Mrs. Chin, kami terkapar bersama di pulau impian setelah penat berdayung di lautan berahi yang bergelora.

Perlahan-lahan, matanya dibuka. Aku pandang dan renung jauh di dalam matanya. Terpancar kegembiraan dan kepuasan di wajahnya. Aku juga begitu. Kami berkucupan tanda berterima kasih atas kerjasama semasa pelayaran tadi. Aku cabutkan kemaluanku dan baring di sebelahnya. Nafas turun naik dengan kencang.

Mrs. Chin merapatkan tubuhnya ke arahku. Dia meletakkan kepalanya atas lenganku sambil tangan kanannya memeluk badanku. Jarinya menggentel-gentel tetekku. Aku rasa geli, tapi best. Kemudian, tangannya lari dan memegang batang ku yang lembik dan basah itu. Diusap dan dibelainya dengan penuh manja. Aku biarkan sahaja, sambil membelai rambutnya. Dahinya aku kucup mesra.

Malam itu, kami lena bersama dalam keadaan bertelanjang dan berpelukan. Nyenyak kerana kepenatan mengharungi lautan.

Subuh itu, aku terjaga dengan semangat baru. Kemaluanku kembali mencanak. Mrs.Chin pun menginginkannya. Dan sekali lagi kami belayar bersama ke pulau impian dengan laluan yang lebih mencabar lagi. Akhirnya terdampar jua di pantai pulau impian itu dengan jayanya. Kali kedua air maniku dilepaskan ke dalam lubuk kenikmatan yang tiada bandingannya.

Setelah pagi, kami bangun. Aku mengenakan kembali pakaian dan membasuh muka. Mrs. Chin menyarung kembali pakaian tidurnya dan terus ke bawah. Apabila aku turun, telah terhidang dua cawan teh di atas meja. Kami mimum dan aku meminta diri untuk pulang.

Di muka pintu, sebelum pulang, Mrs. Chin memberikan kucupan ke bibirku, dan mengingatkan aku agar datang lagi malam ini. Aku angguk sambil tersenyum penuh makna….







Masih ada lagi 5 malam sebelum suami Mrs. Chin pulang. Setiap malam akan kutempuhi dengan rela dan penuh makna. Dan selama 5 malam itulah aku berpeluang mengadakan hubungan seks dengan isterinya.

Aku tidak lagi tidur di bilik tamu, tetapi di bilik Mrs. Chin. Kami tidur bersama, bertelanjang sepanjang malam seperti suami isteri. Mrs. Chin menyukai layanan aku. Selama itu, kami telah melakukan hubungan berbelas kali. Bukan hanya di dalam bilik, malah di dalam bilik air juga. Ada kalanya kami berasmara semasa mandi bersama di waktu malam atau pagi. Aku rasa sungguh bahagia selama berada di rumahnya. Cindy tidak tahu akan perhubungan ibunya dengan aku. Walau pun dia tahu aku bermalam di rumahnya, tapi dia tak tahu yang aku bermalam di bilik ibunya.

Kadang-kala, sewaktu Cindy menghadiri kelas tarian ballet, Mrs. Chin akan menelefon aku supaya ke rumahnya. Kami melakukannya di siang hari, di ruang tamu sambil menonton VCD lucah.


Teknik berasmara kami pelbagaikan, setiap posisi akan kami cuba. Kami dah tak mengira tempat, asalkan line clear, kami akan melakukannya. Semasa mandi bersama, dia akan menggosok badanku dengan sabun, serta dilancapnya koteku. Aku juga menyabun ke seluruh anggota badannya. Selepas itu, lubang cipapnya menjadi sasaran koteku, kami melakukan sambil berdiri. Jika tiada sesiapa di rumah, kami akan bertelanjang sepanjang masa, baik di ruang tamu mahupun di dapur. Kami benar-benar seronok melakukan sebegitu.

Pernah sekali Mrs. Chin meminta aku pancutkan air mani ke mulutnya setelah melihatnya di VCD , tetapi dia terus muntah. Mungkin tak biasa. Selepas pertama kali, Mrs. Chin tidak lagi muntah apabila aku memancutkan air mani ke dalam mulutnya, malahan dia terus menjilat hingga kering. Bila aku tanya sedap ke, dia menjawab best. Kira adillah, air mani cipap aku jilat masa dia klimaks, maka air mani aku pun dia jilat juga.





Semasa berada di rumahnya, aku dapat tahu yang suami Mrs. Chin jarang bersama dengan Mrs. Chin kerana terlalu sibuk. “Patutlah lubang cipapnya masih cantik dan sempit” bisik hatiku. Ini diakui sendiri olehnya. Sebab itulah Mrs. Chin merelakan dirinya disetubuhi kerana sudah lama lurahnya tak diairi dan dibanjiri dengan baja kesuburan. Mrs. Chin juga memberitahu yang dia juga gembira apabila mendapat tahu yang suaminya akan ke out-station selama beberapa hari. Jadi peluang keemasan itu tidak dilepaskannya, tambahan pula aku akan menemaninya selama suaminya tiada. Maka dengan itu, Mrs. Chin sengaja mencari jalan agar dapat berasmara denganku. Rupa-rupanya, Mrs. Chin sengaja buat-buat sakit jatuh tangga untuk memancing aku. Dia juga tak sangka yang aku akan menjamah tubuhnya.

Aku juga bertanya tentang keadaan akan datang sebab aku dah pancut air mani dalam cipapnya. Aku bimbang dia akan hamil nanti. Tetapi Mrs. Chin menjelaskan yang dia telah mengambil pil mencegah kehamilan. Lega hatiku mendengar jawapnnya. Nanti tak pasal-pasal dia beranak, anaknya muka macam aku, tak ke naya.

Setelah diberitahu segala rahsia, aku juga menyatakan yang sudah lama aku idamkan dirinya. Aku kata jika dapat raba pun jadilah, tapi peluang untuk aku bersama dengannya terbuka luas, jadi aku teruskan impian aku. Kemudian, kami ketawa bersama. Tidak sia-sialah aku pulang lambat ke kampung untuk menemaninya.




Malam ni malam terakhir aku menemaninya. Kami berasmara sepanjang malam, sampai tak terdaya. Selepas ini aku akan pulang ke kampung, dan suaminya pula yang akan tidur bersama, jadi kami puaskan hati kami dengan berasmara semahunya. Boleh dikatakan kami tak tidur malam tu.

Keesokan paginya, aku pulang. Sebelum pulang, Mrs. Chin mengucapkan terima kasih kerana aku sudi menemaninya selama suaminya tiada. Aku juga mengucapkan terima kasih atas layanan yang diberikan. Mrs. Chin menyatakan bahawa dia sangat puas dengan hubungan kami ini, tidak pernah dia mendapat kepuasan sebegitu dengan suaminya. Jauh di sudut hatiku, aku bangga kerana dapat membantunya mencapai kepuasan yang sebenar.

Tengah hari itu, suaminya pulang dan aku dalam perjalanan pulang ke kampung menghabiskan cuti hujung tahun hinggalah persekolahan baru di buka tahun hadapannya.








Penggal persekolahan telah bermula. Aku masih mengajar di sekolah yang sama. Dalam minggu ketiga, aku didatangi Mrs. Chin dan suaminya.

“Cikgu” suami Mrs. Chin menyapa aku dan berjabat tangan. “Kalau boleh I nak you ajar tuisyen kepada Cindy lagi”

“Tengoklah” balasku. “Kalau I free”

“Please cikgu” sambung Mrs. Chin memandang ke arahku.

Aku pun berfikir sejenak. Aku lihat wajah mereka penuh pengharapan. Aku pandang Mrs. Chin, terbayang akan peristiwa tahun lepas.

“OK lah” jawabku.

Mereka kelihatan gembira setelah mendengar jawapanku. Setelah menetapkan masa, sama seperti tahun lepas, kami pun berlalu. Sekilas pandang, aku sempat melihat Mrs. Chin senyum kepadaku. Aku membalas senyumannya. Jauh difikiranku, terbayang akan kenikmatan yang akan dikecapi daripada tubuhnya yang montok itu.

Kini, aku akan kembali ke rumah Mrs. Chin. Tetapi kami tidak dapat melakukan perhubungan dengan bebas. Aku hanya akan bersama dengan Mrs. Chin sewaktu Cindy menghadiri kelas tarian balletnya waktu petang, seminggu sekali. Itupun dah memadai. Perhubungan kami masih berterusan sehingga kini, dan aku harap agar suaminya akan ke out-station lagi, kalau boleh biarlah sebulan……..

This entry was posted on 11:34 PM and is filed under .